Wordpress

5+ Plugin Backup WordPress Terbaik yang Harus Anda Coba

Plugin Backup WordPress Terbaik

5+ Plugin Backup WordPress Terbaik yang Harus Anda Coba

WordPress adalah platform yang sangat populer untuk membuat website, baik itu blog, toko online, maupun portal berita. Namun, popularitas WordPress juga membuatnya rentan terhadap serangan hacker, malware, atau kesalahan konfigurasi yang bisa merusak website Anda. Oleh karena itu, Anda perlu melakukan backup secara rutin untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan.

Backup adalah proses menyimpan salinan data website Anda di tempat yang aman, seperti cloud storage, hard disk, atau server lain. Dengan backup, Anda bisa mengembalikan website Anda ke kondisi sebelumnya jika terjadi masalah. Backup juga berguna untuk memindahkan website Anda ke hosting baru tanpa kehilangan data.

Namun, melakukan backup secara manual bisa merepotkan dan memakan waktu. Anda harus mengunduh semua file dan database website Anda, lalu mengunggahnya ke tempat penyimpanan yang Anda pilih. Jika website Anda besar dan memiliki banyak konten, proses ini bisa berlangsung lama dan berisiko gagal.

Untungnya, ada solusi yang lebih mudah dan praktis untuk melakukan backup website WordPress, yaitu dengan menggunakan plugin. Plugin backup WordPress adalah alat yang membantu Anda membuat backup otomatis atau manual dengan beberapa klik saja. Anda juga bisa memilih tempat penyimpanan yang Anda inginkan, seperti Google Drive, Dropbox, atau Amazon S3.

Tapi, plugin backup WordPress mana yang terbaik dan paling cocok untuk website Anda? Di artikel ini, kami akan membahas 5+ plugin backup WordPress terbaik yang harus Anda coba. Kami juga akan memberikan tips dan panduan untuk memilih dan menggunakan plugin backup WordPress yang tepat.

Apa yang Harus Diperhatikan Saat Memilih Plugin Backup WordPress?

Sebelum kita membahas plugin-plugin backup WordPress terbaik, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan saat memilih plugin backup WordPress, yaitu:

  • Fitur backup otomatis atau manual. Plugin backup WordPress biasanya menawarkan fitur backup otomatis atau manual. Fitur backup otomatis berarti plugin akan melakukan backup secara berkala sesuai dengan jadwal yang Anda tentukan, misalnya setiap hari, minggu, atau bulan. Fitur backup manual berarti Anda harus melakukan backup sendiri kapanpun Anda mau. Fitur backup otomatis lebih praktis dan menghemat waktu, tapi fitur backup manual lebih fleksibel dan bisa Anda lakukan sesuai kebutuhan.
  • Fitur backup selektif atau lengkap. Plugin backup WordPress juga bisa melakukan backup selektif atau lengkap. Fitur backup selektif berarti Anda bisa memilih bagian website yang ingin Anda backup, misalnya hanya file, database, tema, plugin, atau media. Fitur backup lengkap berarti plugin akan melakukan backup seluruh website Anda tanpa terkecuali. Fitur backup selektif lebih efisien dan hemat ruang penyimpanan, tapi fitur backup lengkap lebih aman dan menyeluruh.
  • Fitur restore atau pemulihan. Fitur restore atau pemulihan adalah fitur yang memungkinkan Anda mengembalikan website Anda ke kondisi sebelumnya dengan menggunakan backup yang sudah Anda buat. Fitur ini sangat penting untuk mengatasi masalah yang terjadi pada website Anda, seperti terkena hack, malware, atau kesalahan konfigurasi. Fitur restore atau pemulihan harus mudah dan cepat digunakan, serta bisa dilakukan dengan beberapa klik saja.
  • Fitur migrasi atau pemindahan. Fitur migrasi atau pemindahan adalah fitur yang memungkinkan Anda memindahkan website Anda ke hosting baru dengan menggunakan backup yang sudah Anda buat. Fitur ini berguna jika Anda ingin mengganti hosting Anda dengan yang lebih baik atau lebih murah. Fitur migrasi atau pemindahan harus bisa memindahkan seluruh website Anda tanpa kehilangan data, tampilan, atau fungsi.
  • Fitur integrasi dengan cloud storage. Fitur integrasi dengan cloud storage adalah fitur yang memungkinkan Anda menyimpan backup Anda di tempat penyimpanan online, seperti Google Drive, Dropbox, atau Amazon S3. Fitur ini berguna untuk menjaga backup Anda tetap aman dan mudah diakses kapan saja dan di mana saja. Fitur integrasi dengan cloud storage harus bisa menyimpan backup Anda secara otomatis atau manual, serta bisa menghapus backup lama yang tidak diperlukan lagi.

5+ Plugin Backup WordPress Terbaik yang Harus Anda Coba

Berikut ini adalah 5+ plugin backup WordPress terbaik yang harus Anda coba, beserta kelebihan dan kekurangannya:

1. UpdraftPlus

UpdraftPlus
UpdraftPlus

UpdraftPlus adalah plugin backup WordPress yang paling populer dan banyak digunakan. Plugin ini memiliki lebih dari 3 juta instalasi aktif dan rating bintang lima dari lebih dari 4 ribu pengguna. UpdraftPlus menawarkan fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage.

Kelebihan:

  • Mudah digunakan dan memiliki antarmuka yang intuitif.
  • Bisa melakukan backup otomatis sesuai dengan jadwal yang Anda tentukan, misalnya setiap 4, 8, atau 12 jam, setiap hari, minggu, atau bulan.
  • Bisa melakukan backup selektif, yaitu memilih bagian website yang ingin Anda backup, misalnya hanya file, database, tema, plugin, atau media.
  • Bisa melakukan backup lengkap, yaitu membackup seluruh website Anda tanpa terkecuali.
  • Bisa melakukan restore atau pemulihan dengan mudah dan cepat, hanya dengan beberapa klik saja.
  • Bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru dengan mudah dan cepat, hanya dengan beberapa klik saja.
  • Bisa melakukan integrasi dengan berbagai cloud storage, seperti Google Drive, Dropbox, Amazon S3, Microsoft OneDrive, dan lain-lain.
  • Bisa menghapus backup lama yang tidak diperlukan lagi secara otomatis atau manual, untuk menghemat ruang penyimpanan.
  • Bisa mengirim notifikasi email saat proses backup selesai atau gagal, untuk memantau kondisi website Anda.
  • Bisa mengenkripsi backup Anda untuk menjaga keamanan data Anda.

Kekurangan:

  • Versi gratisnya memiliki fitur yang terbatas, misalnya tidak bisa melakukan backup inkremental, yaitu backup yang hanya menyimpan perubahan yang terjadi pada website Anda, bukan seluruh website.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup multisite, yaitu backup yang bisa membackup lebih dari satu website dalam satu instalasi WordPress.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke beberapa tempat penyimpanan sekaligus, misalnya Google Drive dan Dropbox.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke FTP atau SFTP, yaitu protokol yang digunakan untuk mengirim file ke server.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke email, yaitu mengirim backup Anda ke alamat email yang Anda tentukan.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke WebDAV, yaitu protokol yang digunakan untuk mengakses file di server melalui web.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke Rackspace Cloud, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke Azure, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke Backblaze B2, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya juga tidak bisa melakukan backup ke Google Cloud Storage, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.

Untuk mendapatkan fitur-fitur di atas, Anda harus membeli versi premiumnya, yang harganya mulai dari $70 per tahun untuk dua lisensi.

2. BackupBuddy

backupbuddy
backupbuddy

BackupBuddy adalah plugin backup WordPress yang sudah ada sejak 2010 dan memiliki lebih dari 500 ribu instalasi aktif. Plugin ini menawarkan fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage.

Kelebihan:

  • Mudah digunakan dan memiliki antarmuka yang intuitif.
  • Bisa melakukan backup otomatis sesuai dengan jadwal yang Anda tentukan, misalnya setiap jam, hari, minggu, atau bulan.
  • Bisa melakukan backup selektif, yaitu memilih bagian website yang ingin Anda backup, misalnya hanya file, database, tema, plugin, atau media.
  • Bisa melakukan backup lengkap, yaitu membackup seluruh website Anda tanpa terkecuali.
  • Bisa melakukan restore atau pemulihan dengan mudah dan cepat, hanya dengan beberapa klik saja.
  • Bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru dengan mudah dan cepat, hanya dengan beberapa klik saja
  • Bisa menghapus backup lama yang tidak diperlukan lagi secara otomatis atau manual, untuk menghemat ruang penyimpanan.
  • Bisa mengenkripsi backup Anda untuk menjaga keamanan data Anda.

Kekurangan:

  • Plugin ini tidak gratis, Anda harus membeli lisensinya, yang harganya mulai dari $80 per tahun untuk satu lisensi.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup inkremental, yaitu backup yang hanya menyimpan perubahan yang terjadi pada website Anda, bukan seluruh website.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup multisite, yaitu backup yang bisa membackup lebih dari satu website dalam satu instalasi WordPress.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup ke FTP atau SFTP, yaitu protokol yang digunakan untuk mengirim file ke server.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup ke email, yaitu mengirim backup Anda ke alamat email yang Anda tentukan.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup ke WebDAV, yaitu protokol yang digunakan untuk mengakses file di server melalui web.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup ke Rackspace Cloud, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup ke Azure, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup ke Backblaze B2, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup ke Google Cloud Storage, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.

3. Duplicator

duplicator
duplicator

Duplicator adalah plugin backup WordPress yang tidak hanya berguna untuk melakukan backup, tapi juga untuk melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru. Plugin ini memiliki lebih dari 1 juta instalasi aktif dan rating bintang lima dari lebih dari 3 ribu pengguna. Duplicator menawarkan fitur backup manual, backup lengkap, restore atau pemulihan, dan migrasi atau pemindahan.

Kelebihan:

  • Mudah digunakan dan memiliki antarmuka yang intuitif.
  • Bisa melakukan backup manual kapanpun Anda mau, dengan membuat paket backup yang berisi file dan database website Anda.
  • Bisa melakukan backup lengkap, yaitu membackup seluruh website Anda tanpa terkecuali.
  • Bisa melakukan restore atau pemulihan dengan mudah dan cepat, hanya dengan mengunggah paket backup dan menjalankan installer yang disediakan oleh plugin.
  • Bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru dengan mudah dan cepat, hanya dengan mengunggah paket backup dan menjalankan installer yang disediakan oleh plugin.
  • Bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda tanpa mengubah URL, yaitu dengan menggunakan fitur Duplicator Pro URL, yang bisa mengubah URL website Anda secara otomatis sesuai dengan hosting baru Anda.

Kekurangan:

  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup otomatis, yaitu backup yang dilakukan secara berkala sesuai dengan jadwal yang Anda tentukan.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup selektif, yaitu backup yang hanya memilih bagian website yang ingin Anda backup, misalnya hanya file, database, tema, plugin, atau media.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan integrasi dengan cloud storage, yaitu menyimpan backup Anda di tempat penyimpanan online, seperti Google Drive, Dropbox, atau Amazon S3.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup multisite, yaitu backup yang bisa membackup lebih dari satu website dalam satu instalasi WordPress.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup inkremental, yaitu backup yang hanya menyimpan perubahan yang terjadi pada website Anda, bukan seluruh website.
  • Versi gratisnya tidak bisa menghapus backup lama yang tidak diperlukan lagi secara otomatis atau manual, untuk menghemat ruang penyimpanan.
  • Versi gratisnya tidak bisa mengirim notifikasi email saat proses backup selesai atau gagal, untuk memantau kondisi website Anda.
  • Versi gratisnya tidak bisa mengenkripsi backup Anda untuk menjaga keamanan data Anda.

Untuk mendapatkan fitur-fitur di atas, Anda harus membeli versi premiumnya, yang harganya mulai dari $59 per tahun untuk tiga lisensi.

4. WPvivid Backup Plugin

WPvivid Backup Plugin
WPvivid Backup Plugin

WPvivid Backup Plugin adalah plugin backup WordPress yang relatif baru, tapi sudah memiliki lebih dari 100 ribu instalasi aktif dan rating bintang lima dari lebih dari 400 pengguna. Plugin ini menawarkan fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage.

Kelebihan:

  • Mudah digunakan dan memiliki antarmuka yang intuitif.
  • Bisa melakukan backup otomatis sesuai dengan jadwal yang Anda tentukan, misalnya setiap jam, hari, minggu, atau bulan.
  • Bisa melakukan backup manual kapanpun Anda mau, dengan membuat paket backup yang berisi file dan database website Anda.
  • Bisa melakukan backup selektif, yaitu memilih bagian website yang ingin Anda backup, misalnya hanya file, database, tema, plugin, atau media.
  • Bisa melakukan backup lengkap, yaitu membackup seluruh website Anda tanpa terkecuali.
  • Bisa melakukan restore atau pemulihan dengan mudah dan cepat, hanya dengan beberapa klik saja.
  • Bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru dengan mudah dan cepat, hanya dengan beberapa klik saja.
  • Bisa melakukan integrasi dengan berbagai cloud storage, seperti Google Drive, Dropbox, Amazon S3, Microsoft OneDrive, dan lain-lain.
  • Bisa menghapus backup lama yang tidak diperlukan lagi secara otomatis atau manual, untuk menghemat ruang penyimpanan.
  • Bisa mengirim notifikasi email saat proses backup selesai atau gagal, untuk memantau kondisi website Anda.
  • Bisa mengenkripsi backup Anda untuk menjaga keamanan data Anda.

Kekurangan:

  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup multisite, yaitu backup yang bisa membackup lebih dari satu website dalam satu instalasi WordPress.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup inkremental, yaitu backup yang hanya menyimpan perubahan yang terjadi pada website Anda, bukan seluruh website.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke FTP atau SFTP, yaitu protokol yang digunakan untuk mengirim file ke server.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke email, yaitu mengirim backup Anda ke alamat email yang Anda tentukan.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke WebDAV, yaitu protokol yang digunakan untuk mengakses file di server melalui web.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Rackspace Cloud, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Azure, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Backblaze B2, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Google Cloud Storage, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.

Untuk mendapatkan fitur-fitur di atas, Anda harus membeli versi premiumnya, yang harganya mulai dari $49 per tahun untuk satu lisensi.

5. All-in-One WP Migration

All-in-One WP Migration adalah plugin backup WordPress yang fokus pada fitur migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru. Plugin ini memiliki lebih dari 3 juta instalasi aktif dan rating bintang lima dari lebih dari 7 ribu pengguna. All-in-One WP Migration menawarkan fitur backup manual, backup lengkap, restore atau pemulihan, dan migrasi atau pemindahan.

Kelebihan:

  • Mudah digunakan dan memiliki antarmuka yang intuitif.
  • Bisa melakukan backup manual kapanpun Anda mau, dengan membuat file backup yang berisi file dan database website Anda.
  • Bisa melakukan backup lengkap, yaitu membackup seluruh website Anda tanpa terkecuali.
  • Bisa melakukan restore atau pemulihan dengan mudah dan cepat, hanya dengan mengunggah file backup dan mengikuti langkah-langkah yang disediakan oleh plugin.
  • Bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru dengan mudah dan cepat, hanya dengan mengunggah file backup dan mengikuti langkah-langkah yang disediakan oleh plugin.
  • Bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda tanpa mengubah URL, yaitu dengan menggunakan fitur Find and Replace, yang bisa mengubah URL website Anda secara otomatis sesuai dengan hosting baru Anda.

Kekurangan:

  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup otomatis, yaitu backup yang dilakukan secara berkala sesuai dengan jadwal yang Anda tentukan, misalnya setiap hari, minggu, atau bulan.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup selektif, yaitu backup yang hanya memilih bagian website yang ingin Anda backup, misalnya hanya file, database, tema, plugin, atau media.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan integrasi dengan cloud storage, yaitu menyimpan backup Anda di tempat penyimpanan online, seperti Google Drive, Dropbox, atau Amazon S3.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup multisite, yaitu backup yang bisa membackup lebih dari satu website dalam satu instalasi WordPress.
  • Plugin ini tidak bisa melakukan backup inkremental, yaitu backup yang hanya menyimpan perubahan yang terjadi pada website Anda, bukan seluruh website.
  • Plugin ini tidak bisa menghapus backup lama yang tidak diperlukan lagi secara otomatis atau manual, untuk menghemat ruang penyimpanan.
  • Plugin ini tidak bisa mengirim notifikasi email saat proses backup selesai atau gagal, untuk memantau kondisi website Anda.
  • Plugin ini tidak bisa mengenkripsi backup Anda untuk menjaga keamanan data Anda.

Plugin ini gratis, tapi memiliki batasan ukuran file backup yang bisa Anda buat, yaitu maksimal 512 MB. Jika website Anda lebih besar dari itu, Anda harus membeli ekstensi yang harganya mulai dari $69 per tahun untuk satu lisensi.

6. BackWPup

BackWPup
BackWPup

BackWPup adalah plugin backup WordPress yang memiliki lebih dari 600 ribu instalasi aktif dan rating bintang empat dari lebih dari 900 pengguna. Plugin ini menawarkan fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, dan integrasi dengan cloud storage.

Kelebihan:

  • Mudah digunakan dan memiliki antarmuka yang intuitif.
  • Bisa melakukan backup otomatis sesuai dengan jadwal yang Anda tentukan, misalnya setiap jam, hari, minggu, atau bulan.
  • Bisa melakukan backup manual kapanpun Anda mau, dengan membuat file backup yang berisi file dan database website Anda.
  • Bisa melakukan backup selektif, yaitu memilih bagian website yang ingin Anda backup, misalnya hanya file, database, tema, plugin, atau media.
  • Bisa melakukan backup lengkap, yaitu membackup seluruh website Anda tanpa terkecuali.
  • Bisa melakukan restore atau pemulihan dengan mudah dan cepat, hanya dengan mengunggah file backup dan mengikuti langkah-langkah yang disediakan oleh plugin.
  • Bisa melakukan integrasi dengan berbagai cloud storage, seperti Google Drive, Dropbox, Amazon S3, Microsoft OneDrive, dan lain-lain.
  • Bisa menghapus backup lama yang tidak diperlukan lagi secara otomatis atau manual, untuk menghemat ruang penyimpanan.
  • Bisa mengirim notifikasi email saat proses backup selesai atau gagal, untuk memantau kondisi website Anda.
  • Bisa mengenkripsi backup Anda untuk menjaga keamanan data Anda.

Kekurangan:

  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru, yaitu dengan menggunakan file backup yang sudah Anda buat.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup multisite, yaitu backup yang bisa membackup lebih dari satu website dalam satu instalasi WordPress.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup inkremental, yaitu backup yang hanya menyimpan perubahan yang terjadi pada website Anda, bukan seluruh website.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke FTP atau SFTP, yaitu protokol yang digunakan untuk mengirim file ke server.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke email, yaitu mengirim backup Anda ke alamat email yang Anda tentukan.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke WebDAV, yaitu protokol yang digunakan untuk mengakses file di server melalui web.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Rackspace Cloud, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Azure, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Backblaze B2, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.
  • Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup ke Google Cloud Storage, yaitu salah satu penyedia cloud storage yang populer.

Untuk mendapatkan fitur-fitur di atas, Anda harus membeli versi premiumnya, yang harganya mulai dari $69 per tahun untuk lima lisensi.

Kesimpulan

Backup adalah proses yang sangat penting untuk menjaga website WordPress Anda tetap aman dan berfungsi dengan baik. Dengan backup, Anda bisa mengembalikan website Anda ke kondisi sebelumnya jika terjadi masalah, seperti terkena hack, malware, atau kesalahan konfigurasi. Backup juga berguna untuk memindahkan website Anda ke hosting baru tanpa kehilangan data.

Untuk melakukan backup website WordPress, Anda bisa menggunakan plugin backup WordPress yang tersedia di pasar. Plugin backup WordPress adalah alat yang membantu Anda membuat backup otomatis atau manual dengan beberapa klik saja. Anda juga bisa memilih tempat penyimpanan yang Anda inginkan, seperti cloud storage, hard disk, atau server lain.

Namun, tidak semua plugin backup WordPress memiliki fitur dan kualitas yang sama. Anda harus memilih plugin backup WordPress yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran Anda. Beberapa hal yang harus Anda perhatikan saat memilih plugin backup WordPress adalah fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage.

Di artikel ini, kami telah membahas 5+ plugin backup WordPress terbaik yang harus Anda coba, yaitu:

  • UpdraftPlus, plugin backup WordPress yang paling populer dan banyak digunakan, yang menawarkan fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage. Versi gratisnya memiliki fitur yang terbatas, Anda harus membeli versi premiumnya untuk mendapatkan fitur yang lebih lengkap.
  • BackupBuddy, plugin backup WordPress yang sudah ada sejak 2010 dan memiliki fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage. Plugin ini tidak gratis, Anda harus membeli lisensinya untuk menggunakannya.
  • Duplicator, plugin backup WordPress yang fokus pada fitur migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru, yang menawarkan fitur backup manual, backup lengkap, restore atau pemulihan, dan migrasi atau pemindahan. Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup otomatis, backup selektif, atau integrasi dengan cloud storage, Anda harus membeli versi premiumnya untuk mendapatkan fitur tersebut.
  • WPvivid Backup Plugin, plugin backup WordPress yang relatif baru, tapi sudah memiliki fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage. Versi gratisnya tidak bisa melakukan backup multisite atau backup inkremental, Anda harus membeli versi premiumnya untuk mendapatkan fitur tersebut.
  • All-in-One WP Migration, plugin backup WordPress yang fokus pada fitur migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru, yang menawarkan fitur backup manual, backup lengkap, restore atau pemulihan, dan migrasi atau pemindahan. Plugin ini gratis, tapi memiliki batasan ukuran file backup yang bisa Anda buat, Anda harus membeli ekstensi untuk menghilangkan batasan tersebut.
  • BackWPup, plugin backup WordPress yang memiliki fitur backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, dan integrasi dengan cloud storage. Versi gratisnya tidak bisa melakukan migrasi atau pemindahan website Anda ke hosting baru, backup multisite, atau backup inkremental, Anda harus membeli versi premiumnya untuk mendapatkan fitur tersebut.

Berikut adalah kesimpulan dengan tabel dari artikel di atas:

Nama Plugin Fitur Backup Otomatis Fitur Backup Selektif Fitur Restore atau Pemulihan Fitur Migrasi atau Pemindahan Fitur Integrasi dengan Cloud Storage Harga
UpdraftPlus Ya Ya Ya Ya Ya Gratis (terbatas), mulai dari $70 per tahun (premium)
BackupBuddy Ya Ya Ya Ya Ya Mulai dari $80 per tahun
Duplicator Tidak Tidak Ya Ya Tidak Gratis (terbatas), mulai dari $59 per tahun (premium)
WPvivid Backup Plugin Ya Ya Ya Ya Ya Gratis (terbatas), mulai dari $49 per tahun (premium)
All-in-One WP Migration Tidak Tidak Ya Ya Tidak Gratis (terbatas), mulai dari $69 per tahun (ekstensi)
BackWPup Ya Ya Ya Tidak Ya Gratis (terbatas), mulai dari $69 per tahun (premium)

Dari tabel di atas, Anda bisa melihat perbandingan fitur dan harga dari plugin backup WordPress terbaik yang kami rekomendasikan. Anda bisa memilih plugin backup WordPress yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran Anda. Semua plugin backup WordPress yang kami sebutkan di atas memiliki fitur backup lengkap, yaitu backup yang membackup seluruh website Anda tanpa terkecuali. Namun, fitur backup otomatis, backup selektif, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage bisa berbeda-beda tergantung pada plugin backup WordPress yang Anda pilih. Anda juga harus memperhatikan harga dan kualitas plugin backup WordPress yang Anda pilih, karena ada yang gratis, ada yang berbayar, dan ada yang memiliki fitur yang terbatas. Kami harap tabel ini bisa membantu Anda membuat keputusan yang tepat.

Semoga artikel ini bermanfaat untuk Anda yang ingin melakukan backup website WordPress Anda dengan mudah dan praktis. Selamat mencoba!

FAQ

Q: Apa itu backup?

A: Backup adalah proses menyimpan salinan data website Anda di tempat yang aman, seperti cloud storage, hard disk, atau server lain.

Q: Mengapa backup penting?

A: Backup penting untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan yang bisa merusak website Anda, seperti serangan hacker, malware, atau kesalahan konfigurasi. Dengan backup, Anda bisa mengembalikan website Anda ke kondisi sebelumnya jika terjadi masalah.

Q: Bagaimana cara melakukan backup website WordPress?

A: Cara paling mudah dan praktis untuk melakukan backup website WordPress adalah dengan menggunakan plugin backup WordPress, yaitu alat yang membantu Anda membuat backup otomatis atau manual dengan beberapa klik saja.

Q: Plugin backup WordPress mana yang terbaik?

A: Tidak ada jawaban pasti untuk pertanyaan ini, karena setiap plugin backup WordPress terbaik tergantung pada kebutuhan dan anggaran Anda. Anda harus mempertimbangkan fitur-fitur yang ditawarkan oleh plugin backup WordPress, seperti backup otomatis atau manual, backup selektif atau lengkap, restore atau pemulihan, migrasi atau pemindahan, dan integrasi dengan cloud storage. Anda juga harus mempertimbangkan harga dan kualitas plugin backup WordPress yang Anda pilih.

Q: Bagaimana cara mengembalikan website WordPress dari backup?

A: Cara mengembalikan website WordPress dari backup berbeda-beda tergantung pada plugin backup WordPress yang Anda gunakan. Namun, secara umum, Anda harus mengunggah file backup yang sudah Anda buat ke website WordPress Anda, lalu menjalankan proses restore atau pemulihan yang disediakan oleh plugin backup WordPress. Anda juga harus memastikan bahwa website WordPress Anda dan file backup Anda memiliki versi yang sama, agar tidak terjadi masalah kompatibilitas.

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
5 Antivirus Android Terbaik Keuntungan Backlink PBN